Begini Akibatnya Jika Buru- buru Ajari Anak Calistung

0
112

Orang tua sebaiknya jangan buru-buru baca tulis hitung (calistung)pada anak usia di bawah umur lima tahun (balita). Jika dipaksakan anak akan terkena ‘mental hectic’. Memberikan pelajaran calistung pada anak dapat menghambat pertumbuhan kecerdasan mental, anak bisa menjadi pemberontak.

”Penyakit itu akan merasuki anak tersebut di saat kelas 2 atau 3 Sekolah Dasar (SD). Oleh karena itu jangan bangga bagi Anda atau siapa saja yang memiliki anak usia dua atau tiga tahun sudah bisa membaca dan menulis,” ujar Sudjarwo, Direktur Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Ditjen PNFI Kemendiknas, dikutip dari republika.co.id Ahad (17/07/10).

Oleh karena itu, kata Sudjarwo, pengajaran PAUD akan dikembalikan pada ‘qitah’-nya. Kemendiknas mendorong orang tua untuk menjadi konsumen cerdas, terutama dengan memilih sekolah PAUD yang tidak mengajarkan calistung.

Saat ini banyak orang tua yang terjebak pemahaman yang salah saat memilih sekolah untuk anaknya. Mereka menganggap sekolah PAUD yang biayanya mahal, fasilitas mewah, dan mengajarkan calistung merupakan sekolah yang baik. Orang tua juga seringkali bangga jika lulus TK anaknya sudah dapat calistung.

Orang tua seharusnya menjadi konsumen cerdas, terutama dengan memilih sekolah Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) yang tidak mengajarkan calistung. Sekolah PAUD yang bagus justru sekolah yang memberikan kesempatan pada anak untuk bermain, tanpa membebaninya dengan beban akademik, termasuk calistung. Sementara itu, sekolah PAUD juga diminta kembalikan pada fitrahnya, tidak sembarangan memberikan pelajaran calistung.

Berdasarkan Konvensi Hak Anak, setiap anak memiliki empat hak dasar. Salah satunya adalah hak untuk mendapatkan perlindungan dalam kerugian dari barang dan produk, termasuk produk pendidikan.

Mengubah sebuah produk pendidikan harus menggunakan metode khusus. Tidak hanya berwujud arahan dan larangan, namun dengan cara yang menyenangkan, salah satunya dengan festival mewarnai sebagai salah satu teknik untuk memberikan edukasi. (Yet)

LEAVE A REPLY